PENUTUPAN MOKA KU DISAMBUT HARU BIRU MAHASISWA BARU

PENUTUPAN MOKA KU DISAMBUT HARU BIRU MAHASISWA BARU Hari terakhir MOKA KU pada Jumat, 29 Agustus 2014 dimulai dengan berkumpulnya mahasiswa baru di sektor masing-masing, untuk kemudian mendapatkan pemanduan dari  pemandunya masing-masing. Ketika berkumpul dengan kelompok masing-masing, mahasiswa baru mengumpulkan  buku bacaan dan pkm yang telah ditugaskan sebelumnya. Selesai mengikuti pemanduan, seluruh mahasiswa baru masuk ke dalam gedung Gymnasium, untuk melanjutkan demo dari beberapa UKM yang belum tampil di MOKA KU hari ketiga. Demo UKM terus terlaksana, di dalam dan di halaman depan gedung gymnasium terdengar gemuruh suara mahasiswa yang mempromosikan ukm nya masing-masing. Sampai pada pukul 11.30 WIB, seluruh peserta laki-laki yang beragama islam, dipandu menuju ke Mesjid Al furqan untuk melaksanakan shalat jumat. Ketika kaum adam menjalankan shalat jmat, kaum hawa yang masih dikumpulkan di Gedung Gymnasium, mengikuti acara Keputrian. Acara keputrian yang diikuti oleh seluruh mahasiswi baru, di suguhkan oleh seorang pematei yang berwawasan luas, dan sangat berpengalaman, yakni Ibu Ghaida Tsurayya, dengan pokok bahasan/ tema “ Menjadi Wanita Mandiri, dengan Bernafaskan Islami”. Keputrian diakhiri dengan suguhan Nasyid dari dua orang wanita muslimah. Mahasiswa baru yang muslimah, langsung menjalankan ibadah shalat dzuhur di dalam gedung Gymnasium. Ketika waktu istirahat, shalat, dan makan telah selesai, seluruh mahasiswa baru putra kembali dari mesjid Al furqan menuju ke gedung Gymnasium  untuk meneruskan kegiatan MOKA KU yang selanjutna, yaitu penyampaian materi keagamaan sekaligus training motivasi dari Ustadz Selamet Nur Anom, yang merupakan alumni jurusan IPAI UPI 2010. Kemudian, setelah selesai ceramah dari Ustadz Anom, dilanjutkan dengan pembuatan Rekor Muri oleh kurang lebih 8.000 orang mahasiswa baru, yaitu membuat kreasi “Buku Kreatif”, dari kertas HVS dan barang bekas lainnya yang kemudian terbentuk menjadi karya cipta yang indah. Ribuan buku kreatif tersebut akan disumbangkan untuk mendukung program UDIK (Upi Mendidik).  Dalam  rekor muri tersebut kurang lebih ada 4.000 buah buku kreatif yang akan di buat dalam waktu 40 menit. Hingga akhirnya, dilanjutkan dengan pengesahan dari pihak muri.  Buku kreatif secara simbolik diserahkan dari ketua panitia MOKA KU kepada pihak penelenggara UDIK. Disusul dengan penyerahan uang sumbangan peduli Gaza dari mahasiswa baru yang dikumpulkan ketika penceramahan dari Ustad Anom selesai, terkumpul sebesar Rp. 19.875.300. Acara MOKA KU UPI 2014 ditutup oleh pihak Universitas. Tetapi, sebelumnya dilakukan pelepasan atribut MOKA KU oleh setiap dekan fakultas yang diwakili mahasiswa baru masing-masing dua orang per fakultas, dan ada pula perwakilan dari kampus daerah. Pelepasan atribut tersebut juga dilanjutkan dengan pemakaian jas almamater sebagai simbolik bahwa peserta MOKA KU telah resmi menjadi mahasiswa baru UPI 2014. MOKA KU UPI 2014 secara ditutup secara resmi, mahasiswa baru terlihat sangat bahagia dengan diresmikannya menjadi mahasiswa UPI 2014. (Tim penulis berita, divisi publikasi MOKA KU UPI 2014)

Selanjutnya …
Sumber: Moka-ku